Beza Baru dan Baharu

Hammani Eiman

Beza Baru dan Baharu

Beza Baru dan Baharu – Akhir-akhir ini, ramai yang berasa keliru dengan penggunaan kata ‘baru’ dan ‘baharu’. Bukan sahaja dalam kalangan murid, malahan para guru terutama mereka yang bukan daripada pengkhususan Bahasa Melayu turut sukar membezakannya. Di sini, diterangkan secara ringkas perbezaan antara baru dan baharu. Juga saya sertakan beberapa contoh ayat melibatkan penggunaan dua kata berkenaan bagi memudahkan pemahaman pihak yang berkenaan.

Pengertian Baru dan Baharu

Sebelum kita memahami perbezaan antara kedua-dua kata ini, kita perlu memahami terlebih dahulu apa yang dimaksudkan dengan ‘baru’ dan ‘baharu’.

Baru

Kata ‘baru’ merujuk kepada masa atau waktu, iaitu belum berapa lama lagi, sesudah, tidak lama sebelum ini dan lain-lain lagi yang bermaksud serupa dengannya. Contohnya, “Encik Amri baru sahaja tiba dari London awal pagi tadi.” Kata ‘baru’ juga boleh digunakan untuk menunjukkan sesuatu yang baru dibuat, baru diperkenalkan atau baru dilakukan. Contohnya, “Kereta yang baru dibeli ayah semalam sudah pun dicuri orang.”

Baharu

Manakala kata ‘baharu’ pula bermaksud sesuatu yang tidak buruk, tidak lama, belum pernah atau belum lama terpakai kerana dijaga atau dipelihara dengan baik. Kata ‘baharu’ digunakan untuk memzahirkan sifat atau adjektif. Contohnya, “Basikal baharu abang itu dihadiahkan oleh emak sempena ulang tahun kelahirannya yang ke-16.” Kata ‘baharu’ juga boleh merujuk kepada sesuatu yang baru diperkenalkan atau baru dilakukan. Contohnya, “Setiap kali menjelang lebaran, ibu tidak pernah lupa membelikan baju baharu untuk kami adik beradik.”

Perbezaan Antara Baru dan Baharu

Sekarang kita sudah memahami pengertian kedua-dua kata ini, mari kita lihat perbezaan antara mereka.

READ:  Perbezaan Waktu Malaysia dan Jepun

Dari Segi Masa

Perbezaan pertama antara ‘baru’ dan ‘baharu’ adalah dari segi masa. Kata ‘baru’ merujuk kepada sesuatu yang baru sahaja berlaku atau dilakukan, manakala kata ‘baharu’ merujuk kepada sesuatu yang belum lama terpakai atau diperkenalkan. Contohnya, jika seseorang berkata “Encik Amri baru sahaja tiba dari London awal pagi tadi”, ia bermaksud Encik Amri baru saja tiba dari London dalam masa yang singkat. Tetapi jika seseorang berkata “Basikal baharu abang itu dihadiahkan oleh emak sempena ulang tahun kelahirannya yang ke-16”, ia bermaksud basikal tersebut belum lama diberikan kepada abangnya.

Dari Segi Kualiti

Perbezaan seterusnya adalah dari segi kualiti. Kata ‘baru’ lebih menekankan pada sesuatu yang baru dibuat atau diperkenalkan, manakala kata ‘baharu’ menekankan pada sesuatu yang masih dalam keadaan baik dan tidak lama terpakai. Contohnya, jika seseorang berkata “Kereta yang baru dibeli ayah semalam sudah pun dicuri orang”, ia bermaksud kereta tersebut baru saja dibeli dan belum sempat digunakan dengan baik. Tetapi jika seseorang berkata “Kasut sukan baharu Aiman berharga RM175.00”, ia bermaksud kasut tersebut masih dalam keadaan baru dan belum lama dipakai.

Dari Segi Penggunaan

Perbezaan ketiga adalah dari segi penggunaan. Kata ‘baru’ lebih sering digunakan untuk menyatakan sesuatu yang baru dilakukan atau baru dibuat, manakala kata ‘baharu’ lebih sering digunakan untuk menyatakan sesuatu yang belum lama terpakai atau diperkenalkan. Contohnya, jika seseorang berkata “Baru-baru ini, kami sekeluarga pergi bercuti ke Pulau Pangkor”, ia bermaksud mereka baru sahaja pergi bercuti ke Pulau Pangkor dalam masa yang belum lama. Tetapi jika seseorang berkata “Setiap kali menjelang lebaran, ibu tidak pernah lupa membelikan baju baharu untuk kami adik beradik”, ia bermaksud ibu mereka selalu membelikan baju baru untuk mereka menjelang hari raya.

READ:  Beza Gastrik dan Apendiks

Contoh Ayat Menggunakan Baru dan Baharu

Untuk memudahkan pemahaman, berikut ini saya sertakan beberapa contoh ayat menggunakan kedua-dua kata ini.

  1. Basikal baharu abang itu dihadiahkan oleh emak sempena ulang tahun kelahirannya yang ke-16.
  2. Kasut sukan baharu Aiman berharga RM175.00.
  3. Setiap kali menjelang lebaran, ibu tidak pernah lupa membelikan baju baharu untuk kami adik beradik.
  4. Encik Amri baru sahaja tiba dari London awal pagi tadi.
  5. Kereta yang baru dibeli ayah semalam sudah pun dicuri orang.
  6. Baru-baru ini, kami sekeluarga pergi bercuti ke Pulau Pangkor.

Kesimpulan

Dari penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahawa terdapat perbezaan antara ‘baru’ dan ‘baharu’. Kata ‘baru’ merujuk kepada sesuatu yang baru dilakukan atau baru dibuat, manakala kata ‘baharu’ merujuk kepada sesuatu yang belum lama terpakai atau diperkenalkan. Selain itu, kedua-dua kata ini juga mempunyai perbezaan dalam penggunaan dan kualiti. Oleh itu, kita perlu menggunakan kedua-dua kata ini dengan betul agar tidak keliru dalam berkomunikasi. Semoga penjelasan ini dapat membantu anda memahami perbezaan antara ‘baru’ dan ‘baharu’.

Baca Juga

Bagikan:

Tags

Leave a Comment